Connect with us

HEALTH

Studi : Lemak Tubuh Pengaruhi Ukuran Otak

Published

on

Efek toksik lebih karena cenderung mengelilingi organ-organ perut seperti hati, lambung dan usus daripada lemak subkutan.

Zone.co.id, Jakarta – Lemak tubuh, utamanya yang ada di sekitar perut, berpengaruh pada ukuran otak, demikian sebuah studi terbaru yang diterbitkan jurnal Neurology, dilansir Time, Rabu (9/1/2019).

Peneliti menganalisa gambar otak dari hampir 10.000 orang yang mendaftar di UK Biobank study, berdasarkan informasi kesehatan lebih dari 500.000 sukarelawan yang memperbarui rekam jejak kesehatan mereka secara terus menerus.

Dalam studi itu, peneliti membandingkan body mass index (BMI) termasuk catatan rasio pinggang-pinggul yang diambil antara tahun 2006 hingga 2010.

Hasilnya, orang yang BMI-nya tinggi (sama dengan atau lebih dari 30 kg/m2) dan ukuran rasio pinggang-pinggul yang lebih besar memiliki volume otak yang lebih sedikit dibanding mereka yang lebih kurus.

Efek ini tetap kuat bahkan setelah para peneliti memperhitungkan faktor-faktor lain yang mungkin mempengaruhi volume otak, termasuk usia, riwayat merokok, pendidikan, aktivitas fisik, dan riwayat penyakit mental.

Melihat BMI dan lingkar perut mengklarifikasi apa peran berbagai jenis lemak tubuh dalam mempengaruhi otak, kata Hamer.

BMI adalah pembacaan umum lemak tubuh, tetapi karena beratnya terlihat dibandingkan dengan tinggi, orang yang lebih tinggi dan mereka yang memiliki massa otot lebih banyak dapat memiliki pembacaan yang lebih tinggi, bahkan jika mereka kurus.

Lemak yang terakumulasi di sekitar bagian tengah tubuh, yang akan diwakili oleh rasio pinggang-pinggul yang tinggi, cenderung memiliki efek toksik lebih karena cenderung mengelilingi organ-organ perut seperti hati, lambung dan usus daripada lemak subkutan, yang terbentuk di bawah kulit, dengan memicu peradangan yang dapat mendorong semuanya, mulai dari penyakit jantung hingga kondisi seperti radang sendi.

Temuan Hamer mengkonfirmasi tren itu, karena ia menemukan bahwa orang dengan BMI tinggi dan rasio pinggang-pinggul yang lebih rendah menunjukkan volume materi abu-abu yang sama dengan orang yang tidak gemuk. Orang dengan kedua pengukuran BMI tinggi dan rasio pinggang-pinggul tinggi, di sisi lain, menunjukkan volume materi abu-abu terendah. (ida)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading
Click to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

HEALTH

Manfaat Makan Cokelat saat Valentine

Published

on

Mengonsumsi cokelat dapat menurunkan risiko penurunan ingatan bagi para orang tua.

Zone.co.id, Jakarta – Cokelat yang diidentikan dengan Hari Valentine memiliki sejumlah manfaat, salah satunya meningkatkan suasana hati, menurut sebuah studi.

Kandungan triptofan yang merupakan asam amino untuk membantu otak membuat serotonin – neurotransmitter pembuat rasa puas dan bahagia adalah kuncinya.

Selain itu, ada juga phenylethylalanine yang merupakan senyawa yang sama dengan yang diproduksi otak saat jatuh cinta, serta theobromine yang berperan membentuk perasaan bahagia.

Selain bermanfaat untuk menghibur hati, cokelat memiliki kebaikan untuk kesehatan otak. Berdasarkan penelitian oleh Harvard T.H. Chan Shool of Public Health, biji kakao mengandung Fitonutrisi untuk meningkatkan daya tahan tubuh dalam melawan penyakit dan membantu tubuh bekerja lebih baik.

Penelitian lain yang dipublikasikan oleh Journal of Alzheimer’s Disease menyebutkan bahwa mengonsumsi cokelat dapat menurunkan risiko penurunan ingatan bagi para orang tua.

Penyajian cokelat pun kian beragam, salah satunya dalam bentuk es krim berbagai bentuk misalnya mochi dan cookies, demikian siaran pers Aice di Jakarta, Kamis (14/5/2019). (lws)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

HEALTH

Hindari Berolahraga di Tempat Berpolusi Tinggi

Published

on

Polutan akan lebih banyak masuk ke dalam tubuh di saat frekuensi napas seseorang sedang tinggi karena berolahraga.

Zone.co.id, Jakarta – Dokter spesialis paru dari RSUP Persahabatan menyarankan agar masyarakat menghindari berolahraga di tempat-tempat yang terdapat konsentrasi polusi udara tinggi untuk menghindari masuknya polutan ke dalam tubuh.

Ketua Departemen Paru Fakultas Kedokteran UI RSUP Persahabatan DR dr Agus Dwi Susanto Sp.P(K), FAPSR, FISR saat dihubungi di Jakarta, Selasa (12/2/2019), mengatakan polutan akan lebih banyak masuk ke dalam tubuh di saat frekuensi napas seseorang sedang tinggi karena berolahraga.

“Hindari beraktivitas di luar ruangan pada saat kadar polutan yang tinggi, kalau siang-siang lari-lari, senam, pada saat polusi tinggi, yang ada frekuensi napas meningkat polutan pada masuk,” kata Agus.

Dia menyarankan agar berolahraga di tempat dengan kadar oksigen tinggi dan bersih dari polusi udara. Menurutnya, masyarakat perlu memetakan daerah mana yang memiliki kadar polusi tinggi dan mengurangi kegiatan di tempat tersebut.

“Olahraga saat libur di daerah yang oksigennya bagus. Karena di situ kita ada keseimbangan, di hari kerja terekspos polusi, di hari libur memasukan udara bersih,” jelas dia.

Dia menjelaskan sekitar 90 persen polusi udara perkotaan bersumber dari sektor transportasi. Udara di jalan-jalan perkotaan cenderung masih bersih atau tidak ada polusi udara di pagi hari di bawah jam 06.00, sementara polutan akan semakin meningkat pada siang hari dan terakumulasi pada sore hari di saat jam pulang kerja.

“Salah satu cara mengurangi polusi ya berangkat kerja pagi-pagi. Di bawah jam 06.00 kadar polutannya lebih rendah, kelembaban udara tidak terlalu tinggi. Kalau siang sudah panas, kelembaban udara tinggi, partikel-partikel bisa menguap, polutan bertambah. Sehingga orang pulang kerja lebih berisiko karena polutannya terakumulasi,” kata dia.

Selain itu, penggunaan masker juga bisa mencegah masuknya polutan ke dalam tubuh agar tidak menimbulkan penyakit akibat polusi udara.

Utamanya, Agus mengatakan seseorang harus bisa menjaga daya tahan tubuh atau imunitas yang maksimal agar bisa menangkal berbagai zat berbahaya dari luar dengan menerapkan pola hidup yang sehat.

“Dengan pola hidup sehat daya tahan tubuh kita sehat, imunitas kita lebih bagus, fungsi imun untuk menangkal bahan-bahan berbahaya dari luar bisa maksimal,” kata Agus.

Selain itu, ketersediaan ruang terbuka hijau atau paru-paru kota yang disediakan oleh pemerintah juga dapat membantu menetralisasi kadar polutan di udara.

Pencegahan penyakit akibat polusi udara juga bisa dilakukan dengan pengurangan sumber polutan di perkotaan. Pengurangan jumlah kendaraan bermotor oleh masyarakat dengan beralih ke moda transportasi massal bisa sangat membantu pengurangan polutan perkotaan yang 90 persennya bersumber dari kendaraan bermotor. (adi)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

HEALTH

Bolehkah Mandi Air Hangat saat Menstruasi

Published

on

Mandi air hangat dianggap tak aman karena merangsang pendarahan, atau menghentikan Anda dari pendarahan, yang dapat berefek buruk.

Zone.co.id, Jakarta – Sebagian dari Anda mungkin pernah mendengar sejumlah pantangan saat menstruasi dan salah satunya adalah mandi atau berendam dengan air hangat.

Seperti dikutip dari Medical News Today, Minggu (10/2/2019), mandi air hangat dianggap tak aman karena merangsang pendarahan, atau menghentikan Anda dari pendarahan, yang dapat berefek buruk.

Padahal, air hangat dapat membantu merangsang aliran darah, sehingga meringankan kram menstruasi dan meredakan ketegangan otot.

Kemudian, jika Anda ingin berendam sebenarnya tak ada masalah. Pendarahan selama menstruasi memang tidak berhenti setelah berendam dalam air. Namun, tekanan dari air untuk sementara waktu mencegah darah mengalir keluar.

Jadi, tidak ada alasan untuk tidak berendan atau mandi selama haid. Kemungkinan besar, hal ini bisa meningkatkan suasana hati dan membantu Anda mengatasi gejala menstruasi sedikit lebih baik.

Selain itu, sebaiknya rutinlah merawat kebersihan organ intim Anda. Namun berhati-hatilah memilih produk kebersihan.

Sebuah studi yang dilaporkan Medical News Today pada tahun lalu menemukan korelasi kuat antara penggunaan produk perawatan intim, seperti pembersih gel dan pembersih vagina, dan peningkatan risiko infeksi. (lws)


Media Zone menerima undangan Press Conference, permintaan wawancara eksklusif (atau liputan khusus), dan pengiriman Press Release, melalui email : redaksizone@gmail.com, dan redaksi@zone.co.id, atau via wa/SMS : 0878-15557788.

Continue Reading

Trending